Tuesday, October 26, 2010

Boikot Harian Metro!


Harian Metro merupakan surat khabar Melayu yang paling ramai pembaca di Malaysia. Muka depan akhbar ini selalu memaparkan berita-berita yang bersifat sensasi, seksual, mistik dan gosip. Sebagai agen penyampai maklumat, Harian Metro seharusnya lebih peka terhadap isus-isu yang lebih penting dan membina jati diri masyarakat Islam terutamanya.

Laman ini diwujudkan bagi mendesak pihak editor Harian Metro supaya lebih bertanggungjawab dalam penyiaran berita dengan mengambil kira beberapa hal seperti berikut:

1. Tidak memberikan fokus yang keterlaluan kepada berita-berita yang bersifat seksual, mistik dan sensasi.
2. Menulis sesuatu berita dengan kadar yang sepatutnya dan tidak pula berlebihan dengan membawa maklumat 'tambahan' didalam beritanya.
3. Bertanggungjawab menulis sesuatu yang difikirkan membawa manfaat kepada masyarakat, bukan pula memikirkan keuntungan dan jualan semata.
4. Membuang semua iklan yang mempromosikan nombor ekor dan ramalan nasib. Kehadiran iklan-iklan seperti ini sangat melampau didalam sebuah akhbar yang majoriti pembacanya Muslim.

Laman ini akan dipadam sekiranya pihak editor Harian Metro memenuhi tuntutan seperti yang dinyatakan diatas.

Monday, October 25, 2010

Optimis Pada UMNO!

‘Saya masih berbaki optimis pada UMNO’. Mungkin sebahagian manusia akan membaca kenyataan ini dengan nada yang sinis, sebahagian lagi akan membaca dengan nada harapan dan keyakinan. Biarkan permainan persepsi terus menghantui pemikiran kita, negara demokrasi tulen membenarkan ‘freedom of expression’. Hatta Namewee menikmati hak itu, dia membenarkan orang lain memanggilnya ‘babi’ seperti yang dilaporkan portal berita Malaysiakini.  Kata-kata ‘saya masih optimis pada UMNO’ ini lahir daripada pemerhatian suasana politik rencam Malaysia pasca PRU 12 dan persidangan UMNO yang baru sahaja selesai bersidang. Keseluruhan rencana ini pembaca akan menikmati sebab dan alasan kenapa kenyataan itu diungkapkan.

Orang Islam di Malaysia pada asasnya mempunyai dua parti politik pilihan semasa Pilihan Raya berlangsung, sama ada UMNO atau Pas. Kedua-dua parti menawarkan bentuk politik yang berbeza nada walaupun pada hakikatnya punyai kerangka yang sama. Lupakan sebentar PKR, keadilan sosial yang diperjuangkan masih lagi samar. Sebuah parti yang lebih banyak bercakap daripada bertindak. Mari kita berbincang soal Pas, sebuah Parti Islam yang suatu ketika dulu kelihatan sangat konservatif dan tertutup mula mengambil langkah transformasi dengan melakukan beberapa agenda perubahan terutamanya keterbukaan dalam perhubungan yang melibatkan hubungan antara kaum di Malaysia. Agenda perubahan yang dibawa mulai membawa kesan, sokongan kaum bukan Melayu mulai meningkat terhadap Pas. Jika dulu Pas dilihat seakan ‘Taliban’ versi Malaysia oleh masyarakat bukan Melayu, kini persepsi itu seakan tidak lagi relevan. Dalam banyak hal, Pas kini lebih mendahului UMNO. Itu satu hakikat yang semua orang terpaksa terima. Namun apabila berbicara soal Pas dalam kerangka Pakatan Rakyat, ada beberapa hal yang perlu kita ambil kira dalam membuat keputusan parti mana yang perlu dipangkah dalam pilihan raya umum (PRU) akan datang.        

Pakatan Rakyat dibentuk oleh tiga antara parti terbesar di Malaysia iaitu Pas, PKR dan DAP. Buat masa sekarang, Pakatan Rakyat dipimpin oleh Ketua Umumnya iaitu Anwar Ibrahim. Apa yang pasti, jika Pakatan Rakyat memenangi PRU akan datang, maka Anwar Ibrahim akan menjadi Perdana Menteri (PM). Ini jelas dipersetujui oleh DAP dan juga Pas. Maka sebahagian daripada kita akan beranggapan, isu siapa akan menjadi PM selesai jika Pakatan yang memerintah kerana orang yang akan menduduki kerusi itu seorang Melayu yang beragama Islam. Benar tanggapan itu, namun bagaimana pula dengan jawatan Timbalan Perdana Menteri (TPM)? Apakah kerangka kabinet baru ala-ala Pakatan akan menggunakan formula baharu dengan meletakkan dua orang TPM? Mungkinkah kerusi ini akan diduduki oleh pemimpin DAP dan Pas, atau juga mungkin gandingan antara PKR dan juga Pas. Apabila persoalan ini ditimbulkan, pastinya ada pembaca yang menganggap persoalan tipikal ini sengaja ditimbulkan oleh mereka yang pro-UMNO. Namun sehingga kini, belum ada kabinet bayangan secara jelas oleh Anwar Ibrahim. Mungkin masih mahu berteka-teki tentang survival agama dan bangsa sendiri. Kebanyakkan pengundi baru kini lebih matang dan bersifat analitikal menjadikan persoalan ini sebagai antara perkiraan selain faktor pembangunan. Teori-teori politik ada menjelaskan bahawa ada persoalan yang sengaja dibiarkan untuk menjadi faktor tanda soal dan perbincangan, ada untung politik katanya. Persoalan tradisi kepimpinan dan survival agama bukan satu bentuk yang boleh dijadikan bahan politik untuk dibiarkan sengaja bertanda soal, penegasan secara terbuka perlu ada. Duka cita, Pas seolah selesa mengikut rentak Anwar Ibrahim. Barangkali hujahan balas menyatakan ada kompromi rahsia antara Anwar Ibrahim dan Pas berhubung isu kabinet bayangan Pakatan. Ah, masih mahu berahsia dan berteka-teki pada umum. Walaupun masih ada cacat cela, UMNO dan Barisan Nasional (BN) sekurang-kurangnya telah sedia maklum tentang kabinetnya. Siapa yang akan menjadi PM dan TPM juga semua sedia maklum. Tidak perlu berspekulasi dan berahsia sana-sini.

Baru-baru ini, ketika bersidangnya Perhimpunan Agong UMNO ke-62, ada beberapa hal yang menarik perhatian dan boleh dijadikan ukuran. Presiden UMNO, Dato’ Seri Najib Tun Razak kelihatan begitu serius apabila menyatakan komitmen untuk melakukan transformasi UMNO. Sajak Pak Hamka yang dibaca Tan Sri Muhyidin Yasin pula menandakan sifat UMNO yang seolah sudah akur pada kesilapan dan mahu melihat ke hadapan. Ucapan yang penuh dengan keterbukaan oleh ketua Pemuda UMNO juga kelihatan meyakinkan. Wakil UMNO Perlis, Fathul Bari pula memberi cadangan yang cukup bermakna dan releven kepada UMNO apabila mencadangkan supaya diwujudkan Majlis Ulama’ UMNO. Walaupun belum terlaksana idea cadangan itu, tetapi sudah kedengaran cakap-cakap berbentuk hinaan terhadap sekelompok ulama’ muda yang menyertai UMNO baru-baru ini. Lumrah dalam dunia politik dan agama, kita lebih dipengaruhi dengan persepsi walaupun hakikatnya berlainan daripada realiti. Dahulu ketika Tun Dr Mahathir melaksanakan projek-projek berskala besar seperti KLIA, KLCC dan Putrajaya, ramai pengkritik yang memaki dan menghina Tun kerana projek ini dianggap suatu pembaziran kepada negara. Barangkali orang yang dahulunya menjadi pengkritik tegar Tun dalam projek ini mulai mengambil manfaat daripadanya. Mungkin kini mereka pada hujung minggu sibuk membawa anak isteri membeli belah di KLCC dan bekerja pula di Putrajaya. Begitu juga dengan idea transformasi UMNO, mungkin ramai yang sinis memandangnya sekarang. Menganggap sebagai retorik politik dan sia-sia belaka.  Seluruh kempimpinan UMNO pastinya mahu membuktikan sesuatu, transformasi politik yang dicanang melata itu pastinya tidak mahu dicop sebagai retorik. Jika ucapan sudah cukup untuk dijadikan ukuran, maka persidangan UMNO ini wajar dijadikan sandaran ke arah usaha pembaikan. Namun, hakikat memerlukan tindakan berbanding sekadar ucapan yang baik-baik sahaja. Permulaan itu telah ada dan kesinambungan itu mesti berterusan!
Selaku pengundi baru pada PRU akan datang menjadikan diri penuh dengan harapan dan penegasan. Berharap suasana politik akan lebih mendamaikan setelah bertahun disesakkan dengan cerita yang melemaskan. Bertegas pada pendirian prinsip Islami dan negara yang tidak mungkin sama sekali akan digadaikan. Ayuh politikus sekalian, binalah landasan politik yang menggembirakan rakyat, meringgankan pada beban-beban yang memenatkan pikulan, mendamaikan jiwa-jiwa yang penuh dengan kemarahan, dan menceriakan hati-hati yang pernah dikecewakan. Bukankah politik Islami itu sepatutnya begitu wahai kawan?

Tuesday, October 5, 2010

[Dr Farish A Noor] Polygamy


“Some Muslim men think that polygamy is normal and is acceptable in Islam and Islamic culture. What they forget is that these practices developed in the past under specific circumstances, some of which no longer apply today. Move over, to think that Islam gives all Muslim males the automatic right to marry more than one wife, would be oversimplifying things, and to forget the other norm s and regulations that restrict the scope and practice of polygamy in real life.”  

[Dr Farish A Noor, Quran & Cricket:  Travel Through The Madrasahs of Asia]

Sunday, October 3, 2010

[Dr MAZA] Allah Tidak Jauh, Doa Sentiasa Mustajab

ANTARA tanda kasih sayang dan rahmat Allah kepada hamba-hamba-Nya adalah Dia tidak mewujudkan sebarang halangan untuk seorang hamba memohon kepada-Nya. Insan diperintahkan berhubung langsung dengan Allah tanpa sebarang ‘broker’ dalam hubungan yang suci itu. Tiada sebarang perantaraan antara Allah dan hamba-hamba-Nya.
Islam menolak segala unsur keberhalaan yang menjadikan makhluk sebagai tuhan jelmaan menggantikan tuhan yang hakiki. Islam menganggap perbuatan memohon kemakbulan doa dari makhluk adalah syirik. Tidak kira siapa pun makhluk itu. Sama ada dia nabi ataupun wali.

Seorang muslim tidak diizinkan pergi ke kubur mereka dan menyeru: wahai fulan tolonglah saya! Atau: Wahai nabi tolonglah tenteramkan jiwa saya! Atau: Wahai wali sembuhkanlah penyakit saya!
Perbuatan itu adalah syirik. Mukmin hanya meminta doa daripada Allah. Firman Allah: (maksudnya)
Dan tiada yang lebih sesat dari orang yang menyeru selain Allah, yang tidak dapat menyahut seruannya sehinggalah ke hari kiamat, sedang mereka (makhluk-makhluk yang mereka sembah itu) tidak dapat menyedari permohonan tersebut. Dan apabila manusia dihimpunkan (untuk dihitung amalan pada hari akhirat), segala yang disembah itu menjadi musuh (kepada orang-orang yang menyembahnya) dan membantah mereka (surah al- Ahqaf: 5-6).
Firman Allah: (maksudnya)
Allah jua yang memasukkan malam kepada siang dan memasukkan siang kepada malam (silih berganti), dan Dia yang memudahkan peredaran matahari dan bulan; tiap-tiap satu dari keduanya beredar untuk suatu masa yang telah ditetapkan. Yang melakukan semuanya itu ialah Allah Tuhan kamu, bagi-Nyalah kuasa pemerintahan; sedangkan mereka yang kamu sembah selain Allah itu tidak mendengar permohonan kamu, dan kalaulah mereka mendengar pun, mereka tidak dapat memperkenankan pemohonan kamu; dan pada hari kiamat pula mereka mengingkari perbuatan syirik kamu. Dan (ingatlah) tiada yang dapat memberi tahu kepadamu (Wahai Muhammad, akan hakikat yang sebenarnya) seperti yang diberikan Allah Yang Maha mendalam pengetahuan-Nya (surah Fatir: 13-14).
Maka perbuatan memohon selain Allah, sama ada menyeru berhala secara terang atau memanggil nama para wali seperti Abdul Qadir al-Jailani atau wali ‘songo’ atau apa sahaja termasuk dalam kerja-kerja syirik yang diharamkan oleh nas- nas al-Quran dan al-sunah.
Nabi s.a.w. begitu menjaga persoalan akidah ini. Daripada Ibn ‘Abbas:
“Bahawa seorang lelaki berkata kepada Nabi s.a.w: “Apa yang Allah dan engkau kehendaki.” Maka baginda bersabda kepadanya: Apakah engkau menjadikanku sekutu Allah, bahkan (katakan): apa yang hanya Allah kehendaki. (Riwayat al-Imam Ahmad dinilai sahih oleh Al-Albani, Silsilah al-Ahadith al-Sahihah, 1/266).
Bandingkanlah ketegasan Nabi ini dengan ajaran sesetengah guru tarekat atau sufi yang mencetuskan segala unsur keajaiban pada diri mereka agar dikagumi oleh pengikutnya. Akhirnya, mereka seakan Tuhan yang disembah, atau wakil Tuhan yang menentukan penerimaan atau penolakan amalan pengikutnya. Bahkan untung rugi nasib masa depan pengikut pun seakan berada di tangan mereka.

Demikian juga, pengikut yang melampau, berlebih-lebihan memuja tokoh agama, akhirnya boleh terjerumus kepada kesyirikan. Terlampau memuja tokoh seperti itulah yang menyebabkan banyak individu dianggap keramat dan suci sehingga dipanggil ‘tok keramat’ lalu mereka seakan dimaksumkan. Kemudian, datang pula orang-orang jahil ke kubur mereka membayar nazar atau meminta hajat mereka ditunaikan. Sehingga apabila saya ke Urumuqi di China, ada satu gua yang kononnya dianggap tempat Ashabul Kahfi yang disebut dalam al-Quran itu.

Ramai yang pergi melakukan kesyirikan dengan meminta hajat di situ. Saya beritahu bahawa dalam dunia ini entah berapa banyak gua yang didakwa kononnya tempat Ashabul Kahfi. Ada di Turki, Jordan dan lain-lain. Semuanya dakwaan tanpa bukti. Sama juga kononnya tempat-tempat sejarah nabi yang didakwa oleh sesetengah pihak. Tiada petunjuk yang dapat memastikan ketulenannya.

Jika pun benar, mereka bukan tuhan untuk seseorang meminta hajat. Inilah yang terjadi kepada Nabi Isa. Dari seorang nabi yang diutuskan, akhirnya manusia menabalkannya menjadi anak Tuhan. Meminta hajat daripada orang-orang agama atau soleh setelah mereka mati adalah syirik. Islam tidak kenal perkara seperti itu. Islam tulen bebas dari segala unsur kebodohan tidak bertebing itu.

Ada yang cuba membela dengan menyatakan: bukan apa, mereka ini ialah orang yang dekat dengan Allah, kita ini jauh. Maka kita gunakan perantaraan mereka. Macam kita hendak dekat dengan menteri atau raja. Saya kata kepada mereka: Adakah awak menganggap Allah itu sama dengan tabiat raja atau menteri awak? Dakwaan inilah yang disanggah oleh al-Quran sekeras-kerasnya.
Firman Allah: (maksudnya)
Ingatlah! Hanya untuk Allah agama yang bersih (dari segala rupa syirik). Dan orang-orang musyrik yang mengambil selain dari Allah untuk menjadi pelindung itu berkata: “Kami tidak menyembah mereka (tuhan-tuhan palsu) melainkan untuk mendekatkan kami kepada Allah sehampir-hampirnya”. Sesungguhnya Allah akan menghukum antara mereka tentang apa yang mereka berselisihan padanya. Sesungguhnya Allah tidak memberi hidayah petunjuk kepada orang-orang yang tetap berdusta (mengatakan yang bukan- bukan), lagi sentiasa kufur (dengan melakukan syirik) (al-Zumar:3).
Setelah Allah menceritakan tentang bulan Ramadan dan kewajiban puasa, Allah terus menyebut kemustajaban doa. Ia menunjukkan adanya kaitan yang kuat antara puasa Ramadan dan janji Allah untuk memustajabkan doa hamba-hamba-Nya. Allah berfirman (maksudnya):
Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu mengenai Aku maka (beritahu kepada mereka): Sesungguhnya Aku (Allah) sentiasa hampir (kepada mereka); Aku perkenankan permohonan orang yang berdoa apabila dia berdoa kepada-Ku. Maka hendaklah mereka menyahut seruan-Ku (dengan mematuhi perintah-Ku), dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku supaya mereka mendapat petunjuk (surah al-Baqarah: 186).
Demikian, Allah itu sentiasa hampir dengan kita, mendengar dan memperkenankan doa kita. Sesiapapun boleh sampai kepada-Nya. Tiada pengawal atau orang tengah yang menghalang seorang hamba untuk merintih dan merayu kepada Tuhannya. Siapapun hamba itu. Apa pun bangsanya dan apa pun bahasa doanya. Apa pun sejarah buruk dan baiknya. Tuhan sentiasa sudi mendengar lalu memustajabkan pemohonan mereka dengan cara yang dikehendaki-Nya. Bertambah banyak hajat dan permohonan seorang hamba, bertambah kasih dan dekat Allah kepadanya.

Amat berbeza dengan tabiat makhluk yang lemah ini. Walau bagaimana baik pun seseorang dengan kita, namun jika kita terlalu meminta, perasaan jemu dan bosan akan timbul dalam jiwanya. Allah Maha Suci dari demikian. Dia menyuruh kita berdoa dan membanyakkan doa. Ini kerana doa adalah lambang kehambaan diri kepada zat yang Maha Agung. Firman Allah (maksudnya):
Dan Tuhan kamu berfirman: Berdoalah kamu kepada-Ku nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu. Sesungguhnya orang-orang yang sombong takbur daripada beribadat (berdoa kepada-Ku) akan masuk neraka jahanam dalam keadaan hina (surah Ghafir: 60).
Seseorang kadangkala tidak perasan bahawa apabila dia berdoa kepada Allah sebenarnya dia sedang melakukan ibadah yang besar. Walaupun pada zahirnya kelihatan dia sedang memohon untuk kepentingan diri sendiri, namun hakikatnya dia sedang membuktikan keikhlasan tauhidnya kepada Allah dan ketundukan kepada Tuhan Yang Sebenar. Maka dengan itu Nabi menyatakan: Doa itu adalah ibadah. (Riwayat Abu Daud dan al- Tirmizi, sahih). Jika sepanjang malam seorang hamba berdoa kepada Allah, bererti sepanjang malam dia melakukan ibadah yang besar.

Doa sentiasa diterima oleh Allah. Jika ada yang kelihatan tidak diterima, mungkin ada beberapa faktor yang mengganggu. Mungkin pemohonan itu tidak membawa kebaikan jika dimustajabkan. Allah Maha Mengetahui. Seperti hasrat kita ingin mengahwini seseorang yang kita suka, lalu kita berdoa agar Allah menjadikan dia pasangan kita. Allah lebih mengetahui jika itu tidak baik untuk kita lalu Allah memilih untuk kita pasangan yang lain. Atau Allah memustajabkan doa orang lain yang lebih dikehendaki-Nya. Atau Allah memustajabkan doa calon berkenaan yang inginkan orang lain. Segalanya mungkin.

Namun doa tidak sia-sia. Pahala tetap diberikan, kebaikan yang lain pula akan diganti di dunia dan di akhirat. Sabda Nabi:
Tiada seorang muslim yang berdoa dengan suatu doa yang tiada dalamnya dosa, atau memutuskan silaturahim melainkan Allah akan memberikan kepadanya salah satu dari tiga perkara: sama ada disegerakan kemakbulan atau disimpan untuk diberikan pada hari akhirat, ataupun dijauhkan keburukan yang sepandan dengannya. (Riwayat Ahmad, al-Bazzar dan Abu Ya‘la dengan sanad yang sahih).
Maka, ada doa kita kepada Allah diterima olehnya di dunia. Ada yang tidak diberi disebabkan hikmat yang Allah lebih mengetahuinya, lalu disimpan doa itu di sisi-Nya untuk diberikan pada hari akhirat dengan yang lebih baik dan lebih utama untuk kita. Atau doa itu ditukar dengan kebaikan-kebaikan yang lain seperti diselamatkan kita dari pelbagai bahaya yang sebahagian besarnya tidak pernah diduga.

Betapa banyak keberbahayaan yang menimpa orang lain, tetapi kita diselamatkan oleh Allah. Tidak juga kerana permohonan kita dalam perkara tersebut atau kebijaksanaan kita, namun barangkali doa kita dalam perkara yang lain, lalu diberikan gantian keselamatan untuk kita dalam perkara yang tidak diduga.
Kadangkala Dia tidak memberikan kepada kita sesuatu permohonan disebabkan rahmat-Nya kepada kita. Barangkali ingin menyelamatkan kita. Dia Maha Mengetahui, jika diberikan, mungkin kita hanyut atau menempuh sesuatu yang merugikan kehidupan di dunia atau akhirat. Kita pun demikian.

Bukan bererti apabila seorang bapa tidak tunaikan kehendak anaknya tanda kebencian terhadapnya. Bahkan sebahagian besarnya kerana kasih sayang dek bimbang jika diberikan akan mendatangkan kemudaratan. Maha Suci Allah untuk dibandingkan dengan kita semua, namun yang pasti rahmat-Nya sentiasa melimpah. Jika Dia menangguhkan doa kita, tentu ada hikmah-Nya.

Di samping itu hendaklah kita faham, doa itu bermaksud permohonan. Seorang yang berdoa mestilah bersungguh-sungguh dalam doanya. Maka tidaklah dinamakan berdoa jika tidak faham apa yang kita doa. Sebab itu saya amat hairan dengan sesetengah orang yang berdoa tanpa memahami maksud. Sesetengah mereka menghafal teks Arab kerana hendak menjadi ‘tekong’ doa dalam pelbagai majlis.

Malangnya, ada yang tidak faham apa yang dibaca dan yang mengaminkan pun sama. Ada orang merungut, kata mereka, umat Arab di Masjidilharam dan Masjid Nabawi tidak baca doa selepas solat beramai-ramai. Itu menunjukkan mereka tidak kuat pegangan Islam mereka. Saya katakan: Islam tidak diturun di kampung halaman kita, ia diturunkan di Mekah dan Madinah. Mereka melakukan apa yang menjadi amalan Rasulullah. Lagipun seseorang yang bersolat disuruh berdoa ketika dalam solat dan berwirid selepasnya.

Dalam hadis, kita diajar agar berdoa ketika sujud dan selepas membaca tasyahud sebelum salam. Di situlah antara waktu mustajabnya doa. Sabda Nabi:
Paling dekat hamba dengan tuhannya adalah ketika sujud, maka banyakkan doa ketika sujud. (Riwayat Muslim).
Nabi memberitahu tentang doa selepas tasyahud sebelum memberi salam dalam solat:
Berdoalah pasti mustajab, mintalah pasti akan diberikan. (Riwayat al-Nasai, sanadnya sahih).
Bukan bererti orang yang kita tengok tidak mengangkat tangan berdoa kuat beramai-ramai selepas solat itu tidak berdoa. Kita yang barangkali kurang faham sedangkan mungkin mereka berdoa dalam solat melebihi kita. Jika seseorang berdoa selepas memberi salam, tentulah dalam banyak hal, hajat makmum dan imam tidak sama. Maka jangan marah jika kita lihat orang berdoa bersendirian.

Nasihatilah mereka yang membaca doa tanpa faham maksudnya, atau mengaminkan tanpa mengetahui isinya. Lebih menyedihkan, kadangkala doa dibaca dengan nada dan irama yang tidak menggambarkan seorang hamba yang sedang merintih memohon kepada Allah. Sebahagian nada itu, jika seseorang bercakap kepada kita dengan menggunakannya pun kita akan pertikaikan. Layakkah nada seperti itu sebagai doa kepada Allah yang Maha Agung?
Benarlah sabda Rasulullah:
Berdoalah kamu kepada Allah Taala dalam keadaan kamu yakin akan dimustajabkan. Ketahuilah sesungguhnya Allah tidak menerima doa dari hati yang lalai dan alpa. (Riwayat al-Tirmizi, disahihkan oleh al-Albani).
Pelajari kita nas-nas agama tentang doa kerana ianya amat penting bagi kehidupan dunia dan akhirat kita.

Link Terpilih

Blog Widget by LinkWithin